100 kapal nelayan ikut meriahkan Festival Mulut Seribu

id Nelayan Kota Kupang

100 kapal nelayan ikut meriahkan Festival Mulut Seribu

Kapal-kapal nelayan yang berbasis di TPI Tenau, Kota Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang siap dikerahkan untuk memerihakn festival Mulut Seribu di Kabupaten Rote Ndao yang digelar pada Sabtu (26/10/2019). (ANTARA FOTO/Aloysius Lewokeda)

Para nelayan di Kota Kupang siap mengerahkan sedikitnya 100 kapal nelayan untuk memeriahkan Festival Mulut Seribu di Kabupaten Rote Ndao pada Sabtu (26/10).
Kupang (ANTARA) - Para nelayan di Kota Kupang, ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur, siap mengerahkan sedikitnya 100 kapal nelayan untuk memeriahkan Festival Mulut Seribu di Kabupaten Rote Ndao pada Sabtu (26/10).

"Paling kurang ada 100 kapal nelayan dari Kupang yang sudah siap untuk memeriahkan Festival Mulut Seribu di Rote Ndao besok," kata Sekretaris Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) NTT Wham Nurdin Wahid ketika dihubungi ANTARA di Kupang, Jumat (25/10).

Dia mengatakan, jumlah kapal nelayan yang turut ambil bagian dalam festival tersebut bisa lebih dari 100 karena diikuti pula nelayan dari luar.

Kapal-kapal nelayan yang dikerahkan di antaranya kapal pancing dasar, lampara, dan kapal cakalang yang berbasis di seputaran Kota Kupang.

Dia menjelaskan, kapal-kapal nelayan akan diberangkatkan pada Sabtu (26/10) pagi menuju Mulut Seribu dengan jarak tempuh sekitar dua jam dari Kota Kupang.

Baca juga: Kawasan wisata Mulut Seribu mulai didandani
Baca juga: 3.000 benih kakap putih ditebarkan di perairan Mulut Seribu


"Besok pagi sekitar pukul 05.00 WITA mulai persiapan berangkat bersama-sama dengan waktu tempuh sekitar dua jam, tapi kalau yang cepat bisa sejam," katanya.

Wham mengatakan, keterlibatan para nelayan tersebut merupakan keinginan sendiri sebagai bentuk dukungan bagi  pengembangan pariwisata bahari di Mulut Seribu yang dilakukan pemerintah setempat.

"Jadi tidak difasilitasi khusus dari pemerintah namun dari inisiatif nelayan sendiri untuk mendukung wisata bahari di Perairan Mulut Seribu," katanya.

Keterlibatan ini, lanjutnya, juga tidak mengganggu aktivitas melaut para nelayan karena setelah mengikuti pembukaan festival, para nelayan bisa langsung menuju area penangkapan ikan.

"Kapal-kapal nelayan yang langsung melaut juga tidak membawa penumpang sehingga setelah dari Mulut Seribu bisa langsung melaut karena umumnya melaut di wilayah selatan sehingga searah," katanya.

Baca juga: Rp1,5 miliar untuk kembangkan wisata Mulut Seribu
Baca juga: 5.000 benih kerapu untuk Mulut Seribu
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar