Pemimpin Taiwan bilang kami takkan mau dipaksa tunduk pada China

id taiwan,china

Pemimpin Taiwan bilang kami takkan mau dipaksa tunduk pada China

Sekelompok prajurit berfoto di alun-alun yang didekorasi dengan bendera Taiwan menjelang perayaan hari nasional di Taoyuan, Taiwan, Jumat (8/10/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Ann Wang/HP/djo (REUTERS/ANN WANG)

...tak akan ada ilusi bahwa rakyat Taiwan akan tunduk pada tekanan
Taipei (ANTARA) - Taiwan akan terus memperkuat pertahanannya untuk memastikan tak satu pun negara lain bisa memaksanya tunduk pada aturan yang ditetapkan China, kata pemimpin Taiwan Tsai Ing-wei, Minggu, (10/10).

Negara pulau yang diklaim oleh China sebagai wilayahnya itu berada di bawah tekanan militer dan politik yang terus meningkat untuk menerima aturan Beijing.

Aksi angkatan udara China yang berkali-kali terbang di zona pertahanan Taiwan telah menimbulkan kekhawatiran dunia internasional.

Presiden China Xi Jinping pada Sabtu, (9/10) menjanjikan "reunifikasi penuh damai" dengan Taiwan. Dia tidak menyebut secara langsung penggunaan kekuatan.

Namun, dia masih marah dengan reaksi Taiwan yang mengatakan bahwa hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

Berpidato dalam pawai Hari Nasional, Tsai mengatakan dia berharap ketegangan di Selat Taiwan mereda.

Dia mengulangi pernyataan bahwa Taiwan tidak akan "bertindak gegabah".

"Namun tak akan ada ilusi bahwa rakyat Taiwan akan tunduk pada tekanan," kata dia.

Baca juga: Taiwan tidak ingin konfrontrasi militer dengan China

"Kami akan terus memperkuat pertahanan nasional kami dan menunjukkan tekad kami untuk mempertahankan diri untuk memastikan tak satu pun pihak dapat memaksa Taiwan untuk mengikuti jalan yang telah ditetapkan China buat kami," kata Tsai.

Baca juga: Taiwan bilang hubungannya dengan China terburuk dalam 40 tahun

"Sebab jalan yang telah ditetapkan China tidak menawarkan cara hidup yang bebas dan demokratis bagi Taiwan, juga kedaulatan bagi 23 juta jiwa rakyat kami."  (Antara/Reuters).
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2022