Dolar tergelincir setelah inflasi AS meningkat

id kurs dolar,indeks dolar,inflasi AS,sikap Fed,pertemuan FOMC,uang kripto

Dolar tergelincir setelah inflasi AS meningkat

Dokumentasi - Dolar AS dihitung oleh seorang bankir di bank di Westminster, Colorado, Selasa (3/11/2009). ANTARA/REUTERS/Rick Wilking/am.

...Tren keseluruhan adalah sedikit pelemahan dolar, bukan hanya karena pertumbuhan yang kuat di AS
New York (ANTARA) - Indeks dolar turun sedikit pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah bergerak bergantian antara kerugian dan keuntungan di awal sesi karena investor mencerna peningkatan inflasi AS dan pernyataan Bank Sentral Eropa (ECB) sambil mengamati pertemuan Federal Reserve AS berikutnya.

Setelah mengadopsi sikap menunggu dan melihat sepanjang minggu, menyedot volatilitas dari pasar dan meninggalkan sebagian besar mata uang utama terjebak pada kisaran sempit, perkembangan Kamis (10/6/2021) tampaknya menambahkan sedikit arah baru ke pasar uang.

Pada pagi hari, ECB menaikkan pandangannya atas pertumbuhan dan inflasi tetapi berjanji untuk menjaga stimulus yang cukup mengalir, khawatir bahwa jika mundur sekarang akan mempercepat kenaikan yang mengkhawatirkan dalam biaya pinjaman dan menghambat pemulihan.

Kemudian di Amerika Serikat, data menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun pekan lalu ke level terendah dalam hampir 15 bulan, sementara harga-harga konsumen meningkat lebih lanjut pada Mei karena cengkeraman pelonggaran pandemi pada ekonomi terus mendorong permintaan domestik.

Sementara mata uang emerging markets seperti lira Turki menunjukkan reaksi yang lebih jelas, pedagang dolar sudah dengan berhati-hati melihat ke depan untuk pertemuan kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) AS yang dijadwalkan minggu depan.

"Dolar tidak begitu aktif karena melihat risiko peristiwa penting berikutnya dan itu adalah pertemuan FOMC dan prospek The Fed mungkin memulai pembicaraan tentang pengurangan stimulus, yang dapat memberikan dukungan terhadap dolar," kata Paresh Upadhyaya, direktur pendapatan tetap dan strategi mata uang di Amundi US.

Investor mengamati dengan cermat harga-harga konsumen AS untuk tanda-tanda bahwa harga yang lebih tinggi dapat bertahan lebih lama dari yang diperkirakan, berpotensi menantang desakan Fed bahwa tekanan inflasi bersifat sementara dan bahwa stimulus moneter harus tetap berlaku untuk beberapa waktu.

Sementara Upadhyaya melihat data Kamis (10/6/2021) mendukung sikap bank sentral AS, dia mengatakan "banyak orang yang takut mereka akan terjerat dalam aksi harga mungkin hanya ingin menunggu" sebelum membuat taruhan besar.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, telah berfluktuasi sempit di sekitar level psikologis penting 90, dan terakhir turun 0,08 persen pada 90,0670. Euro terakhir menyusut 0,05 persen pada 1,2172 dolar AS.

“Anda memiliki tarik-menarik antara dua mata uang, dan itu menciptakan mondar-mandir. Itulah mengapa Anda melihat sedikit batasan dalam hal pelemahan dolar dan penguatan euro,” kata Minh Trang, pedagang senior valas di Silicon Valley Bank.

Baca juga: Nilai Rupiah terkoreksi pascarilis data cadangan devisa Mei

“Tren keseluruhan adalah sedikit pelemahan dolar, bukan hanya karena pertumbuhan yang kuat di AS. Ada pertumbuhan yang kuat secara keseluruhan. Banyak ekonomi telah pulih,” katanya. “Ketika Anda memiliki optimisme dalam pertumbuhan global secara keseluruhan, biasanya itu menciptakan risiko pada mentalitas yang akan mendukung mata uang lain daripada dolar.”

Baca juga: Dolar terus melemah di Asia

Di pasar kripto, Bitcoin naik tipis 0,4 persen pada 36.563 dolar AS. Mata uang kripto paling terkenal itu telah kesulitan sejak mencapai rekor 64.895,22 dolar AS pada pertengahan April.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar