Flores Timur kekurangan ruangan rawat pasien COVID-19

id flores timur,ntt,flotim covid

Flores Timur  kekurangan ruangan rawat pasien COVID-19

Wakil Bupati Flores Timur Agus Payong Boli memberikan pengarahan pada pegawai rumah sakit di daerah itu belum lama ini. (ANTARA/Bernadus Tokan)

"Kita arahkan pasien untuk melakukan isolasi mandiri. Hanya pasien yang kondisinya memerlukan perawatan insentif yang rawat inap,"
Kupang (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), saat ini mulai kekurangan ruangan rawat inap bagi para pasien COVID-19, menyusul meningkatnya kasus di wilayah itu selama sepekan terakhir.

"Kita arahkan pasien untuk melakukan isolasi mandiri. Hanya pasien yang kondisinya memerlukan perawatan insentif yang rawat inap," kata Wakil Bupati Flores Timur Agus Payong Boli, Jumat (25/6).

Dia mengemukakan hal itu dalam perbincangan dengan ANTARA melalui telepon genggam, terkait penanganan pasien COVID-19 di wilayah itu yang terus melonjak.

Baca juga: Lembata tutup akses laut setelah Flores Timur zona coklat COVID-19

Berdasarkan laporan, jumlah kasus positif COVID-19 di wilayah paling Timur pulau Flores itu selama sepekan terakhir ini mengalami lonjakan drastis.

Pada 18 Juni 2021 misalnya, jumlah pasien COVID-19 di daerah itu tercatat sebanyak 450 orang, dengan tingkat sembuh 395, dirawat  40 orang dan meninggal dunia 15 orang.

Baca juga: Pemkab Flotim imbau warga tunda kegiatan hajatan

Namun pada posisi 23 Juni 2021 atau selama lima hari, jumlah kasus positif melonjak menjadi 618 kasus dengan rincian 206 dirawat, 395 sembuh dan 17 meninggal dunia.

Wabup Agus Boli menambahkan, pemerintah sedang melakukan renovasi ruangan inap VIP untuk dijadikan sebagai tempat perawatan bagi pasien COVID-19.

Dia mengimbau masyarakat waspada dengan menerapkan 6 M yakni memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menunda mobilisasi, menghindari kerumunan dan menunda makan-makan bersama.

Kewaspadaan ini penting untuk mencegah penyebaran virus itu lebih luas di wilayah itu, kata Agus Boli menambahkan.
 
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar