GTPP COVID-19 Kota Kupang ingatkan bahaya klaster keluarga

id ntt,kota kupang,klaster keluarga, COVID-19

GTPP COVID-19 Kota Kupang ingatkan bahaya klaster keluarga

Juru bicara gugus tugas percepatan penanganan COVID-19 Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Ernest Ludji. (Antara/ Benny Jahang)

Kasus positif COVID-19 di Kota Kupang mengalami peningkatan yang cukup tajam dalam waktu tiga pekan terakhir, yakni ada 10 kasus baru positif COVID-19
Kupang (ANTARA) - Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur mengingatkan masyarakat akan bahaya munculnya kasus COVID-19 dari klaster keluarga akibat maraknya kegiatan pesta pernikahan di daerah ini.

"Kasus positif COVID-19 di Kota Kupang mengalami peningkatan yang cukup tajam dalam waktu tiga pekan terakhir, yakni ada 10 kasus baru positif COVID-19," kata Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kota Kupang, Ernest Ludji ketika dihubungi Antara terkait maraknya kegiatan pesta pernikahan di kota itu di tengah meningkatnya kasus positif COVID-19 di ibu kota provinsi NTT itu, Minggu, (20/9).

Ia mengemukakan pada Juni-Agustus 2020 Kota Kupang sudah masuk dalam zona hijau COVID-19, tetapi pada September menjadi zona merah dengan penambahan 10 kasus baru.

Berdasarkan penelusuran yang dilakukan Tim Satgas COVID-19, kata Ernest Ludji, beberapa kasus baru COVID-19 di ibu kota provinsi NTT ini muncul setelah pasien positif COVID-19 pulang mengikuti hajatan (pesta).

Baca juga: Pasien COVID di NTT bertambah jadi 321 orang

Baca juga: Kelurga pasien COVID di Flores Timur menolak uji usap


Menurut dia, potensi penyebaran COVID-19 dalam kegiatan pesta sangat besar, karena jumlah undangan yang sangat banyak. "Bahkan sudah mengabaikan protokol kesehatan dalam pencegahan penyebaran COVID-19. Tidak lagi menjaga jarak," tuturnya.

Ia berharap masyarakat Kota Kupang waspada terhadap munculnya kasus COVID-19 dari klaster keluarga tersebut.
 
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar