Tak ada korban kebakaran kampung adat di Sumba Barat Daya

id bupati sbd,sumba barat daya,kebakaran

Tak ada korban kebakaran kampung adat di Sumba Barat Daya

Ilustrasi - Seorang anak menaiki kuda di kampung adat Ratenggaro Desa Umbu Ngedo, Kodi Bangedo, Sumba Barat Daya, Nusa Tenggara Timur, Rabu (28/8/2019). ANTARA FOTO/Anis Efizudin/foc.

Jasad korban yang terbakar adalah jenazah yang sedang dalam persiapan pemakaman, saat terjadi kebakaran
Kupang (ANTARA) - Bupati Sumba Barat Daya Kornelis Kodi Mete mengatakan tidak ada korban meninggal dunia dalam kebakaran kampung adat di Desa Delo, Kecamatan Wewewa Selatan pada Minggu (27/9).

"Saya baru kembali dari lokasi kejadian. Tidak ada korban yang terbakar dalam peristiwa kebakaran di Desa Delo," katanya ketika menghubungi ANTARA di Kupang, Senin (28/9).

Ia mengatakan korban yang dilaporkan meninggal adalah jenazah yang sedang dalam proses persiapan untuk pemakaman oleh keluarga dan tidak sempat dibawa keluar rumah saat terjadi kebakaran yang menghanguskan 25 rumah adat di desa itu.

"Jasad korban yang terbakar adalah jenazah yang sedang dalam persiapan pemakaman, saat terjadi kebakaran," katanya.

Baca juga: PLN-Damkar Kupang gelar pelatihan tanggap darurat kebakaran
Baca juga: Polisi sebut terbakarnya puluhan rumah adat di sumba akibat tersambar petir


Jenazah tersebut atas nama PR Wini Nono (82). Jenazah ikut terbakar karena tidak sempat dibawa keluar rumah oleh keluarga yang panik.

Mengenai bantuan, dia mengatakan, bantuan darurat berupa tenda dan makanan sudah dikirim ke lokasi kejadian.

Mantan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Timur itu, mengatakan para korban yang berjumlah 34 kepala keluarga (KK) sementara ini menempati tenda-tenda sambil menunggu pembangunan kembali tempat tinggal mereka.

Kepala BPBD Kabupaten Sumba Barat Daya Agustinus Pandak menambahkan bantuan seperti terpal, beras, dan makanan cepat saji sudah tiba di lokasi kejadian.

Dia berharap, bantuan tersebut dapat meringankan beban para korban kebakaran.
 
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar