Rasio elektrifikasi listrik di NTT mencapai 87,31 persen

id NTT,PLN UIW NTT,rasio elektrifikasi NTT,listrik desa

Rasio elektrifikasi listrik di NTT mencapai 87,31 persen

Sejumlah petugas sedang melakukan pembangunan jaringan listrik desa di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur. ANTARA/HO-Humas PLN UIW NTT

Pembangunan listrik desa di wilayah NTT tidak mudah karena menghadapi tantangan berupa medan geografis yang sulit di desa-desa wilayah pelosok atau terpencil
Kupang (ANTARA) - PT PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Nusa Tenggara Timur mencatat rasio elektrifikasi di NTT meningkat dari sebelumnya pada April 2020 sebesar 86,36 persen menjadi 87,31 persen per Desember 2020.

"Meningkatnya rasio elektrifikasi ini seiring dengan semakin banyak desa-desa yang mulai teraliri listrik PLN," kata General Manager PT PLN UIW NTT Agustinus Jatmiko dalam keterangan yang diterima di Kupang, NTT, Senin, (15/2).

Pembangunan listrik ke desa-desa yang terus berjalan berdampak pada meningkatnya rasio elektrifikasi listrik di NTT secara bertahap, lanjutnya.

Agustinus mencontohkan sebanyak 39 desa teraliri listrik PLN dari Desember 2020 hingga Februari 2021.

Ia mengakui pembangunan listrik desa di wilayah NTT tidak mudah karena menghadapi tantangan berupa medan geografis yang sulit di desa-desa wilayah pelosok atau terpencil.

Banyak desa yang sulit terjangkau dengan kendaraan, sehingga mobilisasi material dilakukan dengan tenaga manusia, katanya.

"Karena itu, kita bersyukur dengan kondisi yang menantang ini, tetapi dengan kerja keras PLN terus dilakukan di lapangan sehingga desa-desa bisa terlistriki secara bertahap," katanya.

Baca juga: PLN pasok listrik tingkatkan produksi petani buah di TTU

Agustinus juga memastikan pembangunan listrik desa di NTT akan terus dikerjakan dengan tetap mengedepankan prinsip kesehatan dan keselamatan kerja di tengah situasi pandemi COVID-19.

Ia menargetkan rasio elektrifikasi di NTT mencapai 100 persen hingga akhir 2021.

Baca juga: PLN bantu fasilitas kebersihan untuk Labuan Bajo

Ia berharap dengan progres pembangunan listrik desa yang terus bertambah di lapangan dapat bermanfaat dalam mendorong laju pertumbuhan berbagai sektor pembangunan desa seperti ekonomi dan pendidikan.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar