Sawah Lembor masih aman dari kekeringan

id kekeringan

Lahan persawahan di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur mengalami kekeringan sebagai dampak kemarau panjang yang sedang melanda Provinsi NTT. (ANTARA FOTO/Benny Jahang)

Ribuan hektare lahan sawah di kawasan Lembor, Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur, aman dari ancaman kekeringan akibat kemarau tahun ini.
Kupang (ANTARA) - Ribuan hektare lahan sawah di kawasan Lembor, Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur, aman dari ancaman kekeringan akibat kemarau tahun ini.

Kepala Pelaksana Badan Penangulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Manggarai Barat Dominikus Hawan dihubungi dari Kupang, Selasa (10/9), mengatakan, kawasan persawahan Lembor yang merupakan lumbung beras di Pulau Flores masih aman dari ancaman kekeringan.

Dominikus Hawan mengatakan hal itu terkait dampak kekeringan terhadap kawasan persawahan Lembor yang menjadi lumbung beras bagi sejumlah daerah di Pulau Flores.

Menurut Dominikus Hawan, kawasan persawahan Lembor aman dari kekeringan karena pasokan air dari irigasi Lembor masih mencukupi untuk memenuhi kebutuhan air bagi ribuan haktare sawah Lembor.

Baca juga: Akibat kemarau, ribuan haktare sawah di Manggarai Barat gagal panen

"Kawasan persawahan Lembor masih aman karena pasokan air dari irigasi Lembor masih memadai untuk mengairi ribuan haktare sawah di sana," kata Dominikus Hawan.

Kendati demikian, kata Dominikus Hawan, terdapat lahan persawahan di Lembor yang tidak ditanami padi pada musim kemarau dan tidak dapat dijangkau dengan pasokan air irigasi Lembor karena lahan persawahan itu berada pada daerah yang lebih tinggi.

"Kekeringan yang melanda lahan pertanian di Manggarai Barat tidak berdampak untuk kawasan persawahan di Lembor," tegas Dominikus Hawan.

Dia menambahkan kekeringan yang melanda daerah ini hanya berdampak pada terjadinya gagal panen pada 1.000 haktare sawah di tiga kecamatan yaitu di Kecamatan Komodo lima desa, Boleng empat desa, Sanongoang lima desa, dan Mbeliling delapan desa serta Lembor satu desa, sementara Kecamatan Welak empat desa. 

Baca juga: Seluruh kecamatan di Timor Tengah Selatan dilanda kekeringan
Baca juga: Kekeringan tak berdampak rawan pangan di NTT
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar